Wakhinuddin’s Weblog


Eksport Motor Januari-April 2018: 174.123 Unit, Yamaha Unggul Honda Menyodok
Mei 14, 2018, 4:06 pm
Filed under: Uncategorized

Semangat terusss…

Proud2ride Independent Blogger

754B615E-8BB5-4CA9-8545-36E76AA0FD13

Mau tau berapa jumlah sepeda motor produksi Indonesia yang dikirim alias ekspor ke luar negeri? Jumlahnya lumayan banyak, meski masih jauh dengan kebutuhan di dalam negeri. Namun dari segi devisa ekspor ini cukup membantu neraca perdangan pemerintah yang menggiatkan eksport.

Dari data Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI), ekspor sepeda motor Indonesia ke luar negeri dari bulan Januari hingga April 2018 adalah 174.123 unit. Ini artinya, rata rata perbulan adalah sekitar 43.500.

Bandingkan dengan penjualan dalam negeri yang hampir 600.000 unit. Dengan Honda menguasai 458.499 unit dan diikuti Yamaha 113.182 unit.

Angka ekspor ini selalu menunjukkan kenaikan. Honda yang selama ini konsen menggarap pasar dalam negeri yang besar mulai bermain di sector ekspor ini. Bahkan di empat bulan pertama ini, Honda mampu menyodok di barisan kedua setelah Yamaha yang sejak lama menggarap ekspor.

C4ADC7BC-9621-4BF8-A0BD-993D4076859C

Indonesia memang menjadi pusat produksi beberapa motor untuk kebutuhan di beberapa Negara. Sejumlah motor yang cukup laris…

Lihat pos aslinya 55 kata lagi

Iklan


UTS JAN – JUN 2018, mk EVALUASI DAN SUPERVISI PTK

PROGRAM MAGISTER

FT – UNP

———————————————————————————————

UJIAN TENGAH SEMESTER JAN – JUN 2018

EVALUASI DAN SUPERVISI PTK

Mata Kuliah           : Evaluasi dan Supervisi PTK

Dosen                       : Dr. Wakhinuddin S., M.Pd. dan Dr. Waskito., MT.

Peringatan             : Dilarang mencontoh (pada essay,  ukurannya kemiripan ide jawaban dan bahasa).

Kumpul                     : Senin (02 April 2018, pukul 16.00 Wib di Sekretariat Bang Dodo)

Absensi                    : Beri komentas (tag) soal di blog ini, spt: Oke Pak, Sehat Pak dll

Soal:

  1. Essay
  1. Jelaskan perbedaan Evaluasi program dan Penelitian ditinjau dari 5 aspek (minimal) dan dalam fortmat tabel
  2. Ada beberapa model Evaluasi program. Jika dianalisis lebih cermat kita akan menemukan beberapa ciri-ciri model evaluasi program tersebut.
    1. Jelaskan perbedaan model Evaluasi berbasis tujuan dengan model Transak-sional.
    2. Siapa tokoh dari ke-dua model evaluasi program tersebut?.
    3. Jelaskan outcome dari ke-dua model evaluasi program tersebut?.
  3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan hasil keputusan Evaluasi program. Beri contoh apa dasar keputusan dari ke-tiga jenis keputusan tersebut.
  4. Jelaskan perbedaan Stake holder, klien, sponsor, prtisipan, dan audiens pada suatu evaluasi program, dan berikan contoh.
  5. Kita mengenal dua jenis instrumen dalam penilaian hasil belajar, yaitu jenis Performance maximum (tes) dan typical maximum (non tes). Jelaskan perbedaan kedua jenis instrumen tersebut disertai contoh dan penggunaannya.
  6. Bantu evaluator ini:

Judul 1: Evaluasi program prakerin SMK swasta ‘KAMI BISA’.

Judul 2: Evaluasi program Penerimaan siswa baru (pilih/sesuaikan dengan sekolah Sdr. Penerimaan Online atau manual).

Kerjakan:

  1. Tuliskan rumusan masalah dari ke-dua judul evaluasi program
  2. Sebutkan Stake holder, klien, sponsor, prtisipan, dan audiens dari masing-masing program
  3. Sebutkan unit analisis dari ke-2 evaluasi program
  4. Sebutkan instrumen dan jenisnya untuk mengukur masing-masing variabel dari ke-dua evaluasi program tersebut
  5. Sebutkan sumber data masing-masing variabel dari ke dua judul evaluasi program
  6. Gambarkan kerangka berpikir dari ke dua jenis evaluasi program
  1. SOAL PILIHAN GANDA

 

  1. Kecocokan antara alat ukur dengan objek ukurnya, memenuhi kriteria:
    1. reliable
    2. valid
    3. Objektif
    4. Ekonomis
  2. Hasil belajar siswa harus mencakup aspek-aspek pengetahuan (kognitif), sikap (afektif), dan ketrampilan (psikomotor). Khusus untuk aspek pengetahuan dalam praktik permesinan, cara yang tepat untuk mengukurnya adalah dengan menggunakan:
    1. Tes Bakat
    2. Tes objektif
    3. Wawancara
    4. Observasi
  3. Prinsip penilaian yang mencakup semua aspek siswa, memenuhi prinsip:
    1. Menyeluruh
    2. Kontiniu
    3. Objektif
    4. Mendidik
  4. Kekonsistenan hasil ukur, memenuhi kriteria:
    1. reliabel
    2. valid
    3. Objektif
    4. Ekonomis
  5. Fungsi penilaian yang mengarah kepada pengelompokan teman sebaya, memenuhi fungsi:
    1. Seleksi
    2. Penempatan
    3. Penentuan hasi belajar
    4. Perbaikan proses belajar
  6. Hasil belajar siswa harus mencakup aspek-aspek pengetahuan (kognitif), sikap (afektif), dan ketrampilan (psikomotor). Khusus untuk aspek sikap dalam praktik permesinan, cara yang tepat untuk mengukurnya adalah dengan menggunakan:
    1. Tes Bakat
    2. Tes objektif betul salah
    3. Tes Intelegensi
    4. Pedoman observasi dan wawancara
  7. Keteraturan pelaksanaan ujian harian (formatif), bulanan (sub sumatif), pertengahan semester, dan akhir semester (sumatif) menunjukan telah terpenuhinya prinsip penilaian:
    1. Menyeluruh
    2. Kontinyu
    3. Objektif
    4. Mendidik
  8. Portofolio adalah termasuk alat jenis ukur:
    1. Tes lisan
    2. Tes tulisan
    3. Tes keterampilan
    4. Non tes
  9. Kriteria Kelulusan Minimal (KKM) merupakan bentuk penilaian yang memenuhi acuan:
    1. PAN
    2. PAP
    3. Kelompok
    4. Kelas

Hasil belajar siswa harus mencakup aspek-aspek pengetahuan (kognitif), sikap (afektif), dan ketrampilan (psikomotor). Khusus untuk aspek ketrampilan dalam praktik di labor/bengkel, alat penilaian yang tepat adalah dengan menggunakan:

    1. Tes unjuk kerja
    2. Tes objektif betul salah
    3. Tes Intelegensi
    4. Kuesioner dan wawancara

— oo0oo –



VALIDITAS PENELITIAN EVALUASI DI SEKOLAH
Desember 25, 2017, 2:54 pm
Filed under: EVALUASI PROGRAM DAN LEMBAGA, Uncategorized

Untuk mendapatkan hasil penilaian yang sesuai dengan konteks program pendidikan sekolah (SMK), perhatikan  komponen-komponen evaluasi program berikut:

Tabel 1.1: Penilaian Totalitas Dalam Menjaga Validitas Penelitian

  Input Aktivitas Hasil pada tahap Formatif Hasil pada tahap Sumatif
Aspek Pendidikan untuk tenaga kerja mekanik mobil Untuk menghasil-kan mekanik mobil Setiap topik diharapkan siswa dapat melewati batas lulus (kompetensi minimal) Pada akhir kelas diharap-kan siswa menguasai kompetensi mata pelajaran tersebut.
Indikator ·    Kurikulum

·    Guru

·    Sekolah

 

Sekolah melaksana-kan program pendi-dikan keahlian mekanik otomotif, dengan asumsi melaksanakan pembelajaran ber-jalan dengan baik.

Ketercapaian pelak-sanaan kurikulum.

 

Instrumen: Daftar hadir siswa, Obser-vasi, Wawancara dengan guru dan staf.

 

Hasil: Jumlah absensi siswa, jumlah guru melak-sanakan pembe-lajaran yang baik, jumlah guru menye-lesaikan kurikulum.

Siswa dapat tampil melak-sanakan tes/tugas sesuai topik.

 

 

 

 

 

 

Instrumen: wawancara

 

 

 

 

Hasil: Jumlah siswa lulus

Siswa dapat tampil melaksana-kan tes/tugas.

 

 

 

 

 

 

 

Instrumen: tes performansi

 

 

 

 

Hasil: Jumlah siswa lulus

 

Tabel 1.1 adalah cetak biru proses penilaian (assessment) penelitian secara totalitas, tujuannya  untuk menjaga validitas penelitian, yaitu dari pengaruh variabel internal dan eksternal. Disetiap komponen dilengkapi indikator, dan aktivitas penilaian  terhadap proses program tetap dipantau peneliti selama melakukan penelitian.



Analisis keterkaitan KI dan KD
Desember 7, 2017, 3:46 pm
Filed under: Uncategorized

Analisis keterkaitan antara SKL, KI dan KD Pengetahuan dari mata pelajaran Pemeliharaan Kelistrikan Sepeda Motor (PrakBTSPM)

Mata Pelajaran: Pemeliharaan Listrik Kelas XI TSM Presisi (mahir) (P3)

Kompetensi Inti (KI) Kompetensi Dasar (KD) Analisis KI Analisis KD Rekomendasi KD
Tingkat Dimensi Kognitif Jenis Dimensi Pengetahuan Kesesuaian Dimensi Kognitif dengan bentuk Pengetahuan Ketercapaian Dimensi Kognitif dan bentuk Pengetahuan KD Mata Pelajaran
1 2 3 4 5 6 7
3.  Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah

 

3.1 Menelaah prinsip kerja sistem penerangan Tuntutan level kognitif  KD,3 sudah sesuai dengan KI Menganalisi

(C4)

metakognitif Sesuai HOT’S

Kemampuan berpikir tingkat tinggi

 

Analisis Kompetensi Keterampilan (KD-4) dan hubungan keselarasan (alignment) dengan KD-3 dari pasangan KD tersebut

Kompetensi Inti (KI) Kompetensi Dasar (KD) Analisis KI Analisis KD Rekomendasi KD
Bentuk Taksonomi Tingkat Taksonomi Kesetaraan Taksonomi KD-3 dg KD-4 Ketercapaian Taksonomi KD Mata Pelajaran
1 2 3 4 5 6 7
Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri dan mampu menggunakan metode sesuai kaidah keilmuan 4.3 Merawat berkala sistem penerangan KD 4.sudah sesuai dengan KI. 4 kongkrit Presisi (mahir) (P3) Setara/Sudah sesuai Selaras/ Sudah tercapai

Keterangan pengisian kolom sbb:

  1. Kompetensi Inti (KI-4) sesuai tingkat/kelas
  2. Kompetensi Dasar (KD-4) sesuai mata pelajaran
  3. KI pengetahuanatau KI keterampilan; kelas X, XI atau XII
  4. Abstrak atau konkrit.
  5. mengolah, menalar, menyajiatauimitasi, manipulasi, presisi, artikulasi, naturalisasi
  6. Tuliskan sesuai rekomendasi KD-3 (KKO dg levelnya) yang setara untuk menunjang KD-4 pasangannya.


PENELITIAN R&D MODEL FOUR ‘D’ (pada penelitian HOTS)
Oktober 30, 2017, 2:01 pm
Filed under: PENELITIAN, Uncategorized

4 D MODEL



Strategi Pembelajaran
September 19, 2017, 7:16 pm
Filed under: Pembelajaran

(Seri Pedagogi Kejuruan)

Strategi Pembelajaran

Pada setiap proses pembelajaran, strategi pembelajaran merupakan cara-cara yang akan dipilih  dan digunakan  oleh seorang guru/dosen/pelatih/pengajar  untuk menyampaikan materi pelajaran, sehingga memudahkan  peserta didik mencapai tujuan pembelajaran. Terkait dengan hakikat strategi pembelajaran tersebut, strategi pembelajaran terdiri atas seluruh komponen  materi pembelajaran dan prosedur atau tahapan  kegiatan belajar  yang atau digunakan  oleh pendidik  dalam rangka membantu peserta didik  mencapai tujuan pembelajaran. Strategi pembelajaran bukan hanya terbatas prosedur  atau tahapan kegiatan belajar, melainkan juga pengaturan  materi atau paket program pembelajaran. Strategi pembelajaran dilaksanakan bukan hanya di dalam kelas, juga dapat dilaksanakan di luar kelas, seperti: Bengkel mobil, kebun sekolah, kantor lurah dsb.



Berpikir Tingkat Tinggi (HOTs)
Agustus 27, 2017, 3:43 am
Filed under: EVALUASI HASIL BELAJAR, Uncategorized

Fungsi utama pembelajaran TKR adalah untuk mengembangkan kemampuan siswa pemecahan masalah, serta melihat hubungan-hubungan gejala dan penyebab. Pelaksanaan asesmen HOT (high order thinking) ditujukan untuk mengoptimalkan perkembangan kemampuan siswa untuk tiap aspek tersebut. Berikut ini akan dibahas pengertian setiap aspek, beserta contoh soal untuk mengasesnya.

HOT adalah cara berpikir tinggkat tinggi, berbeda dengan LOT (low order thinking) cara berpikir tingkat rendah.  Dari sisi Taksonomi Bloom – Kognitif, berpikir tingkat tinggi (HOT) adalah kemampuan berpikir mulai dari level 4 sampai ke level 6 dari Taksonomi Bloom. Pada tingkat analisis siswa diminta menguraikan informasi kedalam beberapa bagian, menemukan asumsi, membedakan fakta dan pendapat, dan menemukan sebab – akibat. Pada tingkat evaluasi, siswa mengevaluasi informasi, seperti bukti sejarah penddikan kejuruan di Indonesia; INS di Kayu Tanam – Sumbar, editorial Media, teori-teori, termasuk mengambil keputusan, dan kebijakkan, menilai informasi. Pada tingkat Membuat (kreasi), siswa dapat membuat sesuatu berdasarkan teori dan konsep.