Wakhinuddin’s Weblog


Strategi Pembelajaran
September 19, 2017, 7:16 pm
Filed under: Pembelajaran

(Seri Pedagogi Kejuruan)

Strategi Pembelajaran

Pada setiap proses pembelajaran, strategi pembelajaran merupakan cara-cara yang akan dipilih  dan digunakan  oleh seorang guru/dosen/pelatih/pengajar  untuk menyampaikan materi pelajaran, sehingga memudahkan  peserta didik mencapai tujuan pembelajaran. Terkait dengan hakikat strategi pembelajaran tersebut, strategi pembelajaran terdiri atas seluruh komponen  materi pembelajaran dan prosedur atau tahapan  kegiatan belajar  yang atau digunakan  oleh pendidik  dalam rangka membantu peserta didik  mencapai tujuan pembelajaran. Strategi pembelajaran bukan hanya terbatas prosedur  atau tahapan kegiatan belajar, melainkan juga pengaturan  materi atau paket program pembelajaran. Strategi pembelajaran dilaksanakan bukan hanya di dalam kelas, juga dapat dilaksanakan di luar kelas, seperti: Bengkel mobil, kebun sekolah, kantor lurah dsb.



Perbedaan buku teks dan bahan ajar
Oktober 19, 2014, 6:46 am
Filed under: Pembelajaran

Tabel  :  Perbedaan buku teks dan bahan ajar

Buku teks

Bahan ajar

  1. Mengasumsikan minat dari pembaca
  2. Ditulis dan dirancang untuk pengajar
  3. Belum tentu menjelaskan tujuan instruksional
  4. Belum tentu memberikan rangkuman
  5. Dikemas untuk dijual secara umum
  6. Tidak mempunyai mekanisme untuk mengumpulkan umpan balik dari pembaca
  7. Tidak menjelaskan cara mempelajari buku
  1. Menimbulkan minat dari pembaca
  2. Ditulis dan dirancang untuk siswa
  3. Menjelaskan tujuan instruksional
  4. Berfokus memberikan latihan pada
  5. Selalu memberikan rangkuman
  6. Dikemas untuk kegiatan     pembelajaran
  1. Mempunyai mekanisme untuk     mengumpulkan upan balik dari pembaca
  1. Menjelaskan cara mempelajari bahan ajar

 



Pembelajaran Berbasis Masalah VS Pembelajaran Berbasis Projek
Februari 17, 2014, 2:50 pm
Filed under: Pembelajaran

Pembelajaran Berbasis Masalah VS Pembelajaran Berbasis Projek 

Istilah pembelaja proyek  dikembangkan dari pemikiran pakar pendidikan – kurikulum John Dewey dan ahli asesmen Kilpatrick, pertama sekali  disampaikan pada tahun 1918 hampir satu abad yang lalu oleh Dewey. Pembelajaran proyek pada kurikulum 2013 termasuk pembelajaran yang diunggulkan dan dianggap dapat mendukung pelaksanaan kurikulum 2013. Pada pembelajaran proyek dapat dikatakan  lebih luas cakupan dan lebih lama masa pembelajarannya, yaitu sepanjang projek yang dibuat siswa. Pada implikasi pembelajaran proyek ada beberapa konsep atau kombinasi beberapa konsep, yaitu:

  • Merencanakan dan menghasilkan produk (tangible),  proses kegiatan atau tempilan
  • Memecahkan masalah dunia nyata (otentik penuh atau simulasi)
  • Investigasi atau  pertanyaan terbuka dan berkembang pada proses kerja

Pembelajaran berbasis Problem karakternya::

  1. Tampil ‘tanpa struktur’ ( ill-structured) masalah
  2. Definisi atau rumusan masalah
  3. Inventaris pengetahuan muncul  (daftar ‘ apa kita tahu tentang problem dan apa kita ingin tahu’
  4. Menimbulkan kemungkinan solusi
  5. Rumusan issu pembelajaran berlangsung sendiri dan pembelajaran latihan
  6. Berbagi temuan dan solusi

PERSAMAAN:

  1. Fokus pada pertanyaan terbuka atau perkembangan tugas,
  2. Menggunakan metode pembelajaran otentik
  3. Menggunakan evaluasi otentik
  4. Penekanan pada kebebesan siswa
  5. Metode ilmiah inkuri
  6. Pembelajaran lebih lama, karena dari banyak sisi dibandingkan pembelajaran konvensional.

PERBEDAAN :

Nomor

PBP

PBM

1 Umumnya multi disiplin Lebih sering satu disiplin
2 Waktu lebih lama Waktu cenderung lebih singkat
3 Ada generalisasi, dan pembelajaran beragam langkah Ada spesifikasi,  dan ada langkah tradisi pembelajarannya
4 Produk dan tampilan berkreasi Produk dan tampilan sederhana
5 Dunia nyata dan setting serta tugas otentik Sering berbentuk studi kasus

 

 

 



Analisis Ketepatan antara Metode pembelajaran, jenis penilaian dan KI Pada Kurikulum 2013
November 10, 2013, 7:39 am
Filed under: EVALUASI HASIL BELAJAR, Pembelajaran

Analisis Ketepatan antara Metode pembelajaran, jenis penilaian dan KI Pada Kurikulum 2013

oleh

Wakhinuddin

No. Metode Pembelajaran

 

 

Jenis Penilaian dan Kompetensi Inti

Portofolio Unjuk Kerja Proyek Produk PG Uraian Lembaran Pengamatan

(Sikap)

1 PROJECT BASED LEARNING KI 3 dan K4 KI 4 KI 1, KI 2, KI 3 dan K4 KI 3 dan K4 KI 3 K3 KI 1 dan   KI  2
2 INQIURY & DISCOVERY LEARNING

 

KI 3 dan K4 KI 4 KI 1, KI 2, KI 3 dan K4 KI 3 dan K4 KI 3 K3 KI 1 dan   KI  2
3 Problem Based Learning

 

KI 3 dan K4 KI 4 KI 1, KI 2, KI 3 dan K4 KI 3 dan K4 KI 3 K3 KI 1 dan   KI  2


 

 

 



SKL DAN KOMPETENSI INTI KURIKULUM 2013
Oktober 6, 2013, 5:15 pm
Filed under: EVALUASI HASIL BELAJAR, Pembelajaran, Pendidikan, UJIAN

SKL DAN KOMPETENSI INTI KURIKULUM  2013

SKL

SIKAP: Menerima + Menjalankan + Menghargai + Menghayati + Mengamalkan

  1. Beriman, berakhlak mulia (jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, santun), rasa ingin tahu, estetika, percaya diri, motivasi internal
  2. Toleransi, gotong royong, kerjasama, dan musyawarah
  3. Pola hidup sehat, ramah lingkungan, patriotik, dan cinta perdamaian

 

KETERAMPILAN: Mengamati + Menanya + Mencoba + Mengolah + Menyaji + Menalar + Mencipta

Membaca, menulis, menghitung, menggambar, mengarang

Menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, membuat, mencipta

 
PENGETAHUAN : Mengetahui + Memahami + Menerapkan + Menganalisa + Mengevaluasi

Ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan budaya Manusia, bangsa, negara, tanah air, dan dunia.

 

KOMPETENSI INTI

  1. Menghayati dan mengamalkan  ajaran agama yang dianutnya
  2. Mengembangkan perilaku (jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli, santun, ramah lingkungan,  gotong royong, kerjasama, cinta damai, responsif dan pro-aktif) dan menunjukan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan bangsa dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
  3. Memahami dan menerapkan pengetahuan faktual, konseptual, prosedural dalam ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan,  kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.

4. Mengolah,  menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak  terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan.

(Sumber: PP pak Syawal, kepala badan)

 

 

 

 

 



Pembelajaran Component Display Theory
Juni 26, 2013, 1:53 am
Filed under: EVALUASI HASIL BELAJAR, Materi Ajar, Pembelajaran, Pendidikan Kejuruan

Pembelajaran Component Display Theory
Oleh
Dr. Wakhinuddin S.

Pembelajarn Component Display Theory (CDT) adalah kerangka mengidentifikasi komponen-komponen pembelajaran untuk berbagai jenis tujuan pembelajaran. Pada model pembelajaran component display theory (CDT), hasil belajar diklasifikasikan atas dua dimensi, yaitu: dimensi unjuk-kerja dan dimensi isi. Klasifikasi ini diterapkan dalam belajar domain kognitif. Dimensi tingkat unjuk kerja terdiri atas tiga bagian, yaitu: mengingat, menggunakan dan menemukan, dan dimensi isi pembelajaran dibedakan atas empat bagian, yaitu: fakta, konsep, prosedur dan Prinsip.
Prinsip yang mendasari pembelajaran Merrill didasarkan pada asumsi kondisi pendekatan pembelajaran Gagne (Joyce, 2009:122-123), yaitu ada berbagai jenis hasil belajar dan masing-masing jenis hasil belajar tersebut membutuhkan kondisi yang unik untuk belajar. Hasil belajar dapat berupa : keterampilan intelektual, siasat kognitif, informasi verbal, keterampilan motoris, dan sikap (Munandir, 1990:355).
Tabel 1: Komponen teori tampilan komponen

Dimensi isi
Fakta Konsep Prosedur Prinsip
Dimensi Level
Unjuk Kerja Mengingat
Menggunakan
Menemukan

Isi merupakan materi ajar dalam empat bentuk, yaitu: Fakta adalah informasi yang dihubungkan kenyataan, dapat diungkapkan melalui: menyebutkan nama, kapan, dimana, berapa. Apakah kompetensi dasar (KD) berupa mengingat fakta? Kata kuncinya: nama, jenis, dan jumlah. Konsep merupakan abstraksi dari suatu peristiwa, lambang, dan objek dengan berbagai karakteristik, dan dikenal dengan namanya. Apakah KD mengemukan suatu definisi? Kata kuncinya: definisi, klasifikasi, identifikasi, dan cirri-ciri. Prosedur adalah langkah-langkah yang berurutan untuk memecahkan suatu masalah atau untuk memenuhi suatu tujuan. Apakah menjelaskan langkah-langkah? Atau mengerjakan sesuatu sesuai prosedur. Dengan kata lain mengerjakan sesuatu dengan langkah-langkah tertentu. Kata kunci: langkah-langkah mengerjakan tugas secara prosedural. Prinsip membahas hubungan sebab – akibat maupun hubungan. Prinsip berupa penerapan dalil, hukum, atau rumus, hubungan antar variable. KD berupa menjelaskan hubungan berbagai sebab – akibat. Kata kunci : hubungan, sebab – akibat, jika… maka…
Unjuk kerja adalah usaha siswa untuk mengingat, menggunakan, dan menemukan. Unjuk kerja diklasifikasikan atas ingatan sebagai tingkat yang paling sederhana, menemukan suatu yang paling dutamakan. Ada tiga jenis unjuk kerja, yaitu: Ingatan – siswa diminta mengingat informasi dari suatu kejadian, Penggunaan – siswa langsung memakai informasi pada kasus tertentu. Penemuan – siswa menggunakan informasi untuk menjelaskan konsep, prinsip.
Unjuk kerja adalah cara di mana siswa berperilaku sebagaimana isi. Mengingat – siswa perlu mencari dan mengingat dari memori pengalaman tertentu atau informasi; Menggunakan – siswa secara langsung menerapkan informasi untuk kasus tertentu; Menemukan – siswa menggunakan informasi tersebut untuk mendapatkan abstraksi baru (konsep, prinsip, dll).
Matriks (tabel 1) di atas, untuk menentukan tingkat kinerja yang dibutuhkan untuk ruang lingkup isi pembelajaran. Untuk setiap kategori, ada dalam matriks tersebut, dan merupakan kombinasi dari bentuk-bentuk presentasi primer dan sekunder yang akan memberikan akuisisi yang paling efektif dan efisien keterampilan dan pengetahuan yang tersedia.
Pembelajaran CDT (Merrill) membuat belajar lebih efektif, bila semua komponen-komponen (sel-sel) tersebut berisi. Jadi, pembelajaran yang lengkap akan terdiri dari tujuan, diikuti kombinasi dari peraturan-peraturan, contoh, ingatan, praktek, umpan balik, bantuan, dan mnemonik yang sesuai dengan materi ajar.



POROS RODA BELAKANG
Desember 4, 2012, 1:20 pm
Filed under: Pembelajaran, TEKNIK OTOMOTIF

BAGIAN 5

POROS RODA BELAKANG

 

BAB I

POROS PENDUKUNG

A.  POROS

Poros adalah untuk menopang bagian mesin yang diam, berayun atau berputar, tetapi tidak menderita momen putar dan dengan demikian tegangan utamanya adalah tekukan (bending). Gandar pendek juga disebut sebagai baut. Bagian yang berputar dalam bantalan dari gandar (dan poros) disebut tap. Poros (keseluruhannya berputar) adalah untuk mendukung suatu momen putar dan mendapat tegangan puntir dan tekuk.

Menurut arah memanjangnya (longitudinal) maka dibedakan poros yang bengkok (poros engkol) terhadap poros lurus biasa, sebagai poros pejal atau poros berlubang, keseluruhannya rata atau dibuat mengecil. Menurut penampang melintangnya disebutkan sebagai poros bulat dan poros profil (contohnya dengan profil alur banyak dan profil – K). Disamping itu dikenal juga poros engsel, poros teleskop, poros lentur, dan lain-lain. Persyaratan khusus terhadap design dan pembuatan adalah sambunagn dari poros dan naf serta poros dengan poros.

Design pada poros diarahkan menurut bagian tetap yang mana poros atau gandar dihubungkan (bantalan, sil dan naf dari piringan atau roda yang dipasang). Sebagai gambaran maka tempat sambungan yang dibuat dengan benar yang peralihannya dibuatkan dengan baik, yaitu umumnya pada perlemahan dari berbagai pengaruh takikan. Yang perlu diperhatikan dalam perancangan poros ini diantaranya :

1. Gandar diam dapat ditahan jauh lebih ringan daripada poros yang berputar yang diputar.

2. Poros dari baja kekuatan tinggi tidak sekaku seperti dari St.42 yang semacam itu (modulus E sama), hanya kekuatan tekuk berubah-ubah atau kekuatan torsi Berubah-ubah yang lebih besar, kalau pengaruh takikan yang tajam dihindarkan.

3. Poros berlubang denagn d1 = 0,5d beratnya hanya 75%, tetapi tahanan momennya 94% dari poros pejal.

4. Poros berputar yang kencang berlubang kencang memerlukan kekuatan yang baik, bantalan yang kaku dan pembentukan yang kaku.

5. Panjang konstruksi dari mesin seringkali sangat tergantung pada panjang dari tap bantalan, naf dan sil.

B.     FUNGSI POROS

Poros dalam sebuah mesin berfungsi untuk meneruskan tenaga bersama-sama dengan putaran. Setiap elemen mesin yang berputar, seperti cakara tali, puli sabuk mesin, piringan kabel, tromol kabel, roda jalan dan roda gigi, dipasang berputar terhadap poros dukung yang tetap atau dipasang tetap pada poros dukung yang berputar. Contohnya sebuah poros dukung yang berputar , yaitu poros roda keran berputar gerobak. Untuk merencanakan sebuah poros, maka perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut.

1. Kekuatan poros

Pada poros transmisi misalnya dapat mengalami beban puntir atau lentur atau gabungan antara puntir dan lentur. Juga ada poros yangmendapatkan beban tarik atau tekan, seperti poros baling-baling kapal atau turbin.

Kelelahan tumbukan atau pengaruh konsentrasi tegangan bila diameter poros diperkecil (poros bertangga) atau bila poros mempunyai alur pasak harus diperhatikan. Jadi, sebuah poros harus direncanakan cukup kuat untuk menahan beban-beban yang terjadi.

2. Kekakuan poros

Walaupun sebuah poros mempunyai kekuatan yang cukup, tetapi jika lenturan dan defleksi puntirannya terlalu besar, maka hal ini akan mengakibatkan ketidaktelitian (pada mesin perkakas) atau getaran dan suara (misalnya pada turbin dan kotak roda gigi).

3. Putaran kritis

Putaran kritis terjadi jika putaran mesin dinaikkan pada suatu harga putaran tertentu sehingga dapat terjadi getaran yang terlalu besar. Hal ini dapat mengakibatkan kerusakan pada poros dan bagian-bagian yang lainnya. Untuk itu, maka poros harus direncanakan sedemikian rupa sehingga putaran kerjanya lebih rendah dari putaran kritis.

4. Korosi

Bahan-bahan tahan korosi harus dipilih untuk poros propeller dan pompa bila terjadi kontak dengan fluida yang korosif. Demikian pula untuk poros-poros yang terancam kavitas dan poros mesin yang sering berhenti lama.

5. Bahan poros

Bahan untuk poros mesin umum biasanya terbuat dari baja karbon konstruksi mesin, sedangkan untuk pembuatan poros yang dipakai untuk meneruskan putaran tinggi dan beban berat umumnya dibuat dari baja paduan dengan pengerasan kulit yang sangat tahan terhadap keausan. Beberapa diantaranya adalah baja khrom nikel, baja khrom, dan baja khrom molybdenum.

C. MACAM – MACAM POROS

Poros sebagai penerus daya diklasifikasikan menurut pembebanannya sebagai berikut:

1. Spindle

Poros tranmisi yang relatif pendek, seperti poros utama mesin perkakas, dimana beban utamanya berupa puntiran, disebut spindle. Syarat yang harus dipenuhi poros ini adalah deformasinya yang harus kecil, dan bentuk serta ukuranya harus teliti.

2. Gandar

Gandar adalah poros yang tidak mendapatkan beban puntir,bahkan kadang-kadang tidak boleh berputar. Contohnya seperti yang dipasang diantara roda-roda kereta barang.

3        Poros transmisi

Poros transmisi atau poros perpindahan mendapat beban puntir murni atau puntir dan lentur. Dalam hal ini mendukung elemen mesin hanya suatu cara, bukan tujuan. Jadi, poros ini berfungsi untuk memindahkan tenaga mekanik salah satu elemen mesin ke elemen mesin yang lain.

 

Dalam hal ini elemen mesin menjadi terpuntir (berputar) dan dibengkokkan. Daya ditransmisikan kepada poros ini melalui kopling, roda gigi, puli sabuk atau sproket rantai, dan lain-lain.

D.    POROS PENGGERAK RODA

Fungsi axle shaft adalah sebagai penumpu beban roda atau dudukan roda dan penerus putaran mesin keroda.

Axle shaft diklasifikasikan menjadi :

1. Axle Shaft Rigid.

2. Independent Axle Shaft.

 

1. Axle Shaft Rigid.

Kendaraan 4 WD atau FR

Tipe rigid banyak digunakan pada kendaraan berskala menengah keatas dengan muatan yang besar, juga pada kendaraan yang dirancang untuk medan – medan berat karena mampu menahan beban yang berat.

a. Fungsi Axle Shaft pada tipe rigid.

1) Penerus putaran ke roda.

2) Pendukung beban roda.

b. Menurut letak dudukannya, Axle Shaft dibedakan menjadi 2 macam, yaitu :

1). Front Axle yang berfungsi sebagai penerus putaran ke  roda,  juga  sebagai  tempat  knucle  agar  roda dapat dibelok – belokkan.

2). Rear Axle yang berfungsi sebagai penerus putaran dari side gear ke roda.

Keterangan :   1. Differential.

2. Ring Gear.

3. Dudukan poros penggerak.

4. Drive pinion ( Roda gigi pinion ).

5. Axle shaft ( poros axle ).

6. Flens roda.

 

c. Berdasarkan system penopangnya Axle Shaft diklasifikasikan menjadi 3 yaitu :

1)       Half (1/2) floating type ( Setengah bebas memikul ).

Pada tipe ini bantalan dipasang antara axle housing dengan axle shaft dan roda langsung dipasang pada ujung poros. Jenis ini biasa digunakan pada kendaraan jenis sedan, station wagon dan jeep.

Keuntungan :

  Kontruksinya sederhana.

  Biayanya murah.

 

Kerugian :

  Axle shaft menjadi bengkok akibat berat kendaraan langsung dipikul oleh poros.

  Jika patah roda tidak ada yang menahan.

 

2)

 

 

¾ floating tipe (3/4 bebas memikul).

 

Bantalan dipasang antara axle housing dengan wheel hub dan axle shaft, secara tidak langsung axle shaft ikut memikul beban kendaraan.

Jenis ini biasanya digunakan pada truk ringan.

 

Keuntungan :

  Berat kendaraan tidak semuanya diteruskan ke axle shaft, sehingga axle shaft tidak bengkok.

  Bila terjadi axle shaft patah masih ditahan oleh bantalan. Kerugian :

  Akibat gaya kesamping tetap menimbulkan kebengkokan.

 

3)     

 

 

 Full floating type (bebas memikul).

 

Pada tipe ini wheel hub terpasang kokoh pada axle shaft melalui dua buah bantalan dan axle shaft hanya berfungsi untuk menggerakkan roda.

Tipe ini banyak digunakan pada kendaraan berat.

 

Keuntungan :

  Berat kendaraan seluruhnya dipikul oleh axle housing, sehingga axle housing tidak menjadi bengkok.

  Gaya kesamping juga tidak diteruskan ke axle shaft.

  Faktor keamanan lebih baik dan sanggup memikul beban berat. Kerugian :

  Biayanya mahal.

 

 

 

 

d. Cara kerja Axle Shaft tipe rigid.

Axle rigid  disamping sebagai  penerus putaran  ke roda, seolah  –  olah  merupakan  lengan  panjang  seperti  poros mati, sehingga pada saat kendaraan berjalan kedudukan bodi kendaraan seolah – olah mengikuti gerakan posisi axle.

 

Keuntungan :

  Kontruksi lebih kuat.

  Cocok untuk kendaraan skala medium ke atas.

  Sanggup menahan beban berat.

Kerugian :

  Suspensi kendaraan keras.

  Pada saat kendaraan berjalan dimedan yang berat bodi kendaraan tidak stabil.

  Sudut beloknya kecil.

 

  1. 1.      Independent Axle Shaft

Tipe  ini  sering  digunakan  pada  kendaraan  kecil dan           umumnya jenis sedan,karena tipe ini disamping kontruksinya ringan                                                        juga      mampu membuat sudut belok lebih besar.

 

a. Fungsi axle shaft pada tipe independent

Sebagai penerus putaran ke roda. Sebagai pendukung beban roda.Sebagai penyetabil bodi kendaraan, karena dilengkapi CV joint.

b. Cara kerja axle shaft independent.

 

 

 

Dengan dilengkapi CV joint maka pada saat kendaraan melaju di jalan yang bergelombang maka posisi bodi kendaraan seakan – akan tidak terpengaruhi oleh keadaan jalan, karena dengan dilengkapi CV joint pada setiap gerakan, disamping dapat bergerak putar juga dapat bergerak memanjang, memendek dan membuat sudut.

 

  Constant Velocity Joint (CV Joint)

 

Fungsi : sebagai penyetabil posisi kendaraan terutama dijalan – jalan yang bergelombang.

 

 

 

 

 

 

  • Komponen – komponen CV Joint.

 

 

 

Keterangan :    1. Outer race.

2. Ball Cage.

3. Inner race.

4. Steel Ball