Wakhinuddin’s Weblog


Pengabdian Pada Masyarakat Wakhinuddin dkk di SMAN 7 Padang (Bab 1)
Desember 29, 2013, 9:17 am
Filed under: PENGABDIAN MASYARAKAT

PELATIHAN PENGEMBANGAN DAN ANALISIS BUTIR TES BERBASIS FREE BAGI GURU-GURU NEGERI DAN SWASTA SMP DAN SMU DI KECAMATAN KOTO TANGAH PADANG

BAB I

PENDAHULUAN

 

A. Analisis Situasi

Peningkatan kualitas pendidikan diharapkan tanggung jawab kepala sekolah dan guru sebagai pembuat keputusan. Dalam membangun pendidikan yang lebih berkualitas, melalui pengembangan serta perbaikan kurikulum dan sistem evaluasi, perbaikan sarana dan prasaranapun dilakukan. Pengembangan kualitas evaluasi hasil belajar serta peningkatan kualitas guru dan tenaga kependidikan lainnya mesti pendapat perhatian lebih dari biasanya. 

Sekolah merupakan salah satu lembaga pendidikan formal yang mempunyai peranan penting untuk mengembangkan dan meningkatkan potensi siswa. Dalam dunia pendidikan, upaya meningkatkan kualitas pendidikan sangat diperlukan strategi dalam proses belajar mengajar. Kelancaran dan keberhasilan pengajaran antara lain banyak ditentukan oleh kemampuan dan keterampilan guru mulai dari membuat perencanaan pengajaran, pelaksanaan proses belajar mengajar (PBM), pelaksanaan evaluasi sampai tercapainya tujuan pengajaran. Pekerjaan mengajar merupakan pekerjaan yang komplek dan bersifat multidimensional. Kekompleksitas ini melibatkan berbagai pihak seperti guru, siswa, perancang kurikulum dan petugas administrasi. Dengan banyaknya unsur-unsur yang terlibat berkemungkinan dapat menimbulkan berbagai masalah yang mengganggu kelancaran dalam pencapaian tujuan pendidikan.

Evaluasi adalah kegiatan untuk mengumpulkan informasi tentang bekerjanya sesuatu, yang selanjutnya informasi tersebut digunakan untuk menemukan alternatif yang tepat dalam mengambil sebuah keputusan. Evaluasi hasil belajar harus dilakukan secara berkesinambungan mulai sejak peserta didik berinteraksi dalam pembelajaran sampai akhir pembelajaran. Evaluasi hasil pembelajaran dapat dilakukan setiap bagian-bagian dari keseluruhan kegiatan pembelajaran misalnya selesai 1 kompetensi dasar atau satu materi pokok, tengah semester, akhir semester atau akhir setiap satuan pendidikan. Bentuk tes  yang digunakan tergantung dari kegiatan apa yang hendak dinilai.

Evaluasi hasil belajar dapat dikatakan terlaksana dengan baik jika pada pelaksanaan analisis hasil belajar dilaksanakan dengan baik. Analisis dan interpretasi hendaknya dilaksanakan segera setelah data atau informasi terkumpul. Analisis berwujud deskripsi hasil evalusi berkenaan dengan hasil belajar mahasiswa, yaitu penguasaan kompetensi; sedang interpretasi merupakan penafsiran terhadap deskripsi hasil analisis hasil belajar mahasiswa. Analisis dan interpretasi didahului dengan langkah pemberian skor sebagai tahapan penentuan capaian penguasaan kompetensi oleh setiap mahasiswa. Pemberian skor terhadap tugas dan/atau pekerjaan mahasiswa harus dilaksanakan segera setelah pelaksanaan pengumpulan data atau informasi serta dilaksanakan secara objektif. Untuk menjamin keobjektifan penskoran Gurui harus mengikuti pedoman penskoran sesuai dengan jenis dan bentuk tes/instrumen evaluasi yang digunakan.

Ada langkah-langkah penyusunan tes yang baik, yaitu: penentuan tujuan tes, penyusunan kisi-kisi tes, penulisan soal, penelaahan soal (validasi soal), perakitan soal menjadi perangkat tes, uji coba soal termasuk analisis-nya, bank soal, penyajian tes kepada siswa, skoring (pemeriksaan jawaban siswa). Salah langkah yang jarang atau tidak pernah dilakukan guru adalah uji coba dan analisis butir tes. Dari pengamatan yang dilakukan selama Bimtek RSBI, ditemukan tidak pernah guru melakukan uji coba dan analisis butir tes. Karena itu pada kesempatan ini akan dilakukan pengabdian pada masyarakat guru tentang analsis butir tes.

Dalam rangka peningkatan kualitas guru, dibutuhkan guru yang mempunyai kecakapan dalam menganalisis soal, pada penilaian kinerja guru (PKG), kompetensi pengembangan soal hasil belajar mendapat perhatian, dan nilai sebagai kredit point. Untuk itu perlu diberikan pelatihan pada guru. Pengembangan kompetensi guru hendaknya disesuaikan dengan kebutuhan pembelajaran.

Pada kecamatan Koto tangah – Padang terdapat beberapa sekolah baik swasta maupun negeri, yaitu SMAN 7, SMAN 8, SMPN 13, SMPN 10, SMKN 10 Perkapalan, SMK Swasta Labor, SMP Khairummah,  dan lainnya.

Pengabdian pada masyarakat di kecamatan Koto tangah – Padang berupa Pelatihan Analisis butir tes pada guru-guru sekolah. Diharapkan dengan adanya program ini dapat memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada guru tersebut..

Pasca sarjana UNP sebagai salah satu Lembaga  Pendidikan Tinggi yang harus mewujudkan Tri Dharma Perguruan Tinggi dan merupakan bagian yang integral dari seluruh masyarakat, sudah tentu mempunyai kewajiban moral untuk berperan serta dalam rangka pembinaan dan pengembangan guru sekolah. Kegiatan yang ditempuh Program Magister FT-UNP dalam berpartisipasi terhadap masyarakat umum jelas melalui pendekatan pengabdian pada masyarakat.

Dalam pelatihan analisis butir tes diharapkan para guru peserta dapat menjalaninya dengan baik semoga mereka mendapatkan ilmu dan keterampilan sebagai modal bagi mereka untuk meningkatkan kualitas pendidikan, terutama dalam evaluasi hasil belajar.

Penerapan Ipteks dalam bentuk  pelatihan analisis butir tes bagi guru di kecamatan Koto tangah diharapkan mampu memberikan sebuah kompetnsi bagi mereka tentang bagaimana cara mengembangkan dan menganalisis soal. Pada kesempatan ini bentuk soal yang dikembangkan dan dianalisis adalah Pilihan Ganda.

Menulis soal bentuk pilihan ganda sangat diperlukan keterampilan dan ketelitian. Hal yang paling sulit dilakukan dalam menulis soal bentuk pilihan ganda adalah menuliskan pengecohnya. Pengecoh yang baik adalah pengecoh yang tingkat kerumitan atau tingkat kesederhanaan, serta panjang-pendeknya relatif sama dengan kunci jawaban. Oleh karena itu, untuk memudahkan dalam penulisan soal bentuk pilihan ganda, maka dalam penulisannya perlu mengikuti langkah-langkah berikut, langkah pertama adalah menuliskan pokok soalnya, langkah kedua menuliskan kunci jawabannya, langkah ketiga menuliskan pengecohnya.

Soal bentuk pilihan ganda merupakan soal yang telah disediakan pilihan jawabannya. Peserta didik yang mengerjakan soal hanya memilih satu jawaban yang benar dari pilihan jawaban yang disediakan. Soalnya mencakup: (1) dasar pertanyaan/stimulus (bila ada), (2) pokok soal (stem), (3) pilihan jawaban yang terdiri atas: kunci jawaban. Pada setiap butir soal terdapat tingkat kesukaran, daya beda, dan pengecoh. Pada soal yang baik ketiga hal tersebut harus berfungsi. Karena itu, perlu guru mengetahui keberfungsian ketiga hal tersebut. Dari analisis butir tes ketiga hal tersebut dapat diketahui berapa sekornya, dan dari sekor ini dapat diputuskan apaka soal tersebut baik dan selanjutnya apakah soal tersebut dapat dipakai atau tidak dalam ujian.

 

 

B.Perumusan Masalah

Sebagaimana diketahui bahwa guru banyak yang tidak memiliki kompetensi menganalisis tes. Kenyataan ini memberikan suatu gambaran, bahwa para guru harus diberikan bekal. Kondisi nyata dari permasalahan ini memberikan motivasi kepada sebagai civitas akademika bergerak memberikan uluran tangan, membantu guru memberikan pelatihan Analisis butir tes hasil belajar.

Harapan, setelah diadakan kegiatan ini para guru dalam mengembangkan tes kelak dapat menganalisis tes. Pada akhirnya guru dapat meningkatkan kualitas pendidikan.

Berdasarkan uraian diatas maka perumusan masalah adalah sebagai berikut:

1.      Bagaimana memberikan pelatihan cara mengembangkan soal pilihan ganda kepada guru-guru sekolah sebagai salah satu kompetensi pedagogik?

1.Bagaimana memberikan pelatihan cara analisis butir tes kepada guru-guru sekolah sebagai salah satu kompetensi pedagogik?

2.Pelatihan yang bagaimana diberikan kepada guru-guru sekolah?

C.  Tujuan Kegiatan

Tujuan yang ingin dicapai dari kegiatan Pelatihan Analisis Butir tes adalah untuk menambah kompetensi guru menganalisis butir tes dengan memberikan pelatihan pengembangan tes dan analisis butir tes.Mereka diharapkan mampu melakukan pengembangan dan analisis butir tes: membuat tes pilihan ganda yang baik, analisis tingkat kesukaran, daya beda, dan pengecoh pada suatu tes pilihan ganda yang baik. Diharapkan pelatihan ini dapat memicu guru-guru sekolah di kecamatan Koto tangah – Padang,  untuk meningkatkan kualitas pendidikan.

 

 D.   Manfaat Kegiatan

 Manfaat yang dapat diperoleh dari kegiatan pelatihan analisis butir tes adalah kemampuan membuat dan menganalisis butir tes pilihan ganda. Para guru diharapkan mampu mengembangkan dan menganalisis butir tes.

 

 

 



RANCANGAN PENELITIAN HIBA BERSAING WAKHINUDDIN MENGGUNAKAN 4 D MODEL
Desember 26, 2013, 5:17 am
Filed under: PENELITIAN

RANCANGAN PENELITIAN HIBA BERSAING WAKHINUDDIN MENGGUNAKAN 4 D MODEL

oleh

Dr. Wakhinuddin S., M.Pd.

Rujukan : Plomp, Tjerd

 

 

 



Pembelajaran Aktif dan Penilaian Hasil Belajar Pada Pendidikan Kejuruan
Desember 26, 2013, 3:00 am
Filed under: Pendidikan, Pendidikan Kejuruan

Konsep Pembelajaran Aktif dan Penilaian Hasil Belajar Pada Pendidikan Kejuruan

oleh

Dr. Wakhinuddin S. MPd.

Prodi Magister FT UNP

Baru-baru ini, pergeseran paradigma penilaian pada pendidikan kejuruan telah terjadi. Pergeseran ini, terintegrasi dengan perubahan pembelajaran, sekarang kurikulum 2013 penekanan pada pembelajaran aktif, sehingga sangat berbeda dalam hal penilaian hasil belajar siswa, dari format penilaian tradisional ke format penilaian aktif dan tim.

Kemdikbud telah menyerukan perubahan kurikulum, dari kurikulum KTSP ke kurikulum 2013, sehingga metode pengajaran dan penilaian lebih kompleks. Pendekatan mengajar pada pendidikan kejuruan melalui penggunaan pembelajaran aktif dan proyek baru mulai, untuk itu harus ada antisipasi bagi guru.

Ada lima cara mendorong lebih banyak keterlibatan siswa dalam proses pembelajaran, yaitu:

1. Siswa harus menjadi peserta aktif dalam proses pembelajaran;

2. Siswa harus diajarkan mengidentifikasi dan memecahkan masalah yang tidak terstruktur yang memerlukan dan menggunakan dari berbagai sumber informasi;

3. Learning by doing harus ditekankan;

4. Bekerja dalam kelompok harus didorong, dan

5. Penggunaan teknologi kreatif.

Belajar aktif adalah memungkinkan siswa untuk mencapai tingkat yang lebih dalam  pembelajaran. Kegiatan belajar aktif dikaitkan dengan pengembangan tingkat tinggi kemampuan berpikir kognitif (Bloom 1956; atau Anderson dan Krathwohl 2001). Pada pendidikan kejuruan, studi empiris menunjukkan bahwa pembelajaran aktif  teknik dapat menimbulkan kepercayaaan tinggi pada siswa dan menghilangkan ambiguitas siswa, dan meningkatkan kinerja. Ini semaking sesuai dengan kompleksitas materi ajar kejuruan. Dengan pembelajaran aktif, retensi berlangsung lebih lama pada materi ajar.

Di dalam kelas, teknik pembelajaran aktif dapat mencakup latihan pemecahan masalah, latihan yang bersifat informal kelompok kecil, studi kasus, bermain peran, simulasi; yang membuat siswa berpikir kritis, analitis, dan kemampuan memecahkan masalah.

 

 

 



UAS STATISTIK PRODI BING PPS UNP
Desember 24, 2013, 9:14 am
Filed under: TES, UJIAN

UJIAN AKHIR SEMESTER GANJIL 2013

STATISTIK

PRODI BAHASA INGGRIS

PROGRAM PASCASARJANA

UNP

———————————————————

Dosen Penguji:  Dr. Wakhinuddin S., M.Pd

Penjelasan  :

  1. 1.     Jawab soal berikut sesuai pertanyaan,
  2. 2.     Take home, kumpul hari Jumat (27-12-2013), pukul 13.00 WIB pada sdr. Didik
  3. 3.     Maksimum 15 halaman folio.
  4. 4.   Tulis pernyataan ini diakhir jawaban: Dengan ini saya bersumpah bahwa  soal ini saya kerjakan sendiri, tanpa mencontoh dari teman.

Soal:

  1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Frekuensi, Rata-rata, Median, Modus, Varian dan SD, dan jelaskan penggunaannya?
  2. Ada satu set data X (Ketahanmalangan) dan Y (Prestasi Belajar):
No. X Y
1 2 2
2 2 1
3 1 1
4 1 1
5 3 5
6 4 4
7 5 7
8 5 6
9 7 7
10 6 8
No. X Y
11 4 3
12 3 3
13 6 6
14 6 6
15 8 10
16 9 9
17 10 6
18 9 6
19 4 9
20 4 10

 

 

 

 

 

Hitung:

  1. Rerata, JK (SS), SD dan Korelasi antara X dan Y
  2. Persamaan regresi Y pada X,
  3. Tetapkan taraf Signifikasinya.
  4. Beri kesimpulan.
  1. Ada satu set data X1 (Motivasi Berprestasi), X2 (Sikap thdp Bahasa Inggris) dan Y (Prestasi Belajar)

No.

X1

X2

Y

1

70

41

10

2

71

43

11

3

72

46

12

4

73

47

15

5

74

45

11

6

75

48

12

7

78

49

13

8

79

48

14

9

78

49

15

10

79

52

18

11

76

42

15

12

80

40

14

13

82

39

13

14

81

46

15

15

83

49

18

16

84

43

17

17

84

42

16

18

83

48

19

19

80

46

16

20

85

48

16

21

88

50

18

22

89

51

17

23

86

53

20

24

85

52

19

25

88

53

22

26

90

48

20

27

94

47

19

28

93

54

22

29

95

54

22

30

98

60

25

Hitung:

  1. Rerata jumlah kuadrat (RJK) total!
  2. RJK antar kelompok ¡
  3. RJK dalam kelompok!
  4. Persamaan regresi X1 pada Y
  5. Persamaan regresi X2 pada Y
  6. Persamaan regresi X1 dan X2 pada Y.
  7. Apakah signifikan, bila ditetapkan α = 0,05 (Apakah Ho diterima atau sebaliknya!
  8. Beri makna dari hasil perhitungan a, b, c, d, e dan f di atas.
  1. Terangkan perbedaan pokok antara Faktorial by design (2×2) dan Rancangan Faktorial by level.
  1. Dalam rancangan faktorial, apa yang dimaksud dengan:
    1. Efek utama (Main effect)
    2. Simple effect
    3. Interaksi
    4. Gambarkan desain penelitan di atas dan beri tanda-tanda (panah) antar kelompok yang diuji.
  1. Ada data pelatihan Bahasa Inggris, yang di lakukan pengujian  Pretes dan postes pada peserta pelatihan, dengan uraian sbb.
PretesVocabulary PostesVocabulary PretesKompetensi Bahasa Ingris PostesKompetensi Bhs Inggris
60.00 60.00 55.00 78.00
56.00 67.00 55.00 78.00
60.00 65.00 60.00 68.00
60.00 55.00 56.00 60.00
60.00 60.00 55.00 81.00
55.00 55.00 55.00 60.00
52.00 55.00 52.00 68.00
60.00 70.00 60.00 75.00
55.00 62.00 55.00 70.00
60.00 65.00 60.00 60.00
50.00 59.00 50.00 60.00
55.00 55.00 55.00 62.00
55.00 66.00 55.00 65.00
50.00 68.00 50.00 70.00
60.00 67.00 60.00 70.00

Hitung:

    1. Hitung perbedaan kelompok!
    2. Bagaimana keberartiannya?
    3. Beri kesimpulan dan maknai hasil perhitungan tersebut.

–Good lucky U–



Ijazah S3 Wakhinuddin S
Desember 23, 2013, 3:07 pm
Filed under: PASCASARJANA

 

 

Ijazah S3 Wakhinuddin S FT UNP Padang



Jenis Asesmen Alternatif
Desember 22, 2013, 5:56 am
Filed under: EVALUASI HASIL BELAJAR, PENGUKURAN (MEASUREMENT)

JENIS ASESMEN ALTERNATIF

Pada kurikulum 2013 penilaian hasil belajar tidak hanya pada ranah kognitif, tetapi juga ranah psikomotor dan ranah afektif (sikap). Ke-tiga ranah mendapat tempat yang sama pada rapor siswa. Untuk dapat mengukur dan menilai dengan tepat hasil belajar siswa perlu dipahami beberapa jenis asesmen lainnya, asesmen demikian disebut asesmen alternatif. Asesmen alternatif hakekatnya merupakan Penilaian Otentik.

Ada beberapa jenis asesmen alternatif,  jenis asesmen alternatif antara lain; a) Asesmen kinerja (Performance assessment), b) Observasi dan pertanyaan (Observation and Questioning), c) Presentasi dan Diskusi (Presentation and Discussion), d) Proyek dan Investigasi, e) Portofolio dan Jurnal, f) Wawancara (interview) dan konferensi, g) Evaluasi diri oleh siswa, h) Tes buatan siswa, i) Pekerjaan Rumah.

 



Teori Pemilihan Kerja Davis
Desember 16, 2013, 3:27 pm
Filed under: PASCASARJANA, Pendidikan Kejuruan

Teori Pemilihan Kerja Davis

by Wakhinuddin

Prodi Magister FT UNP

Normal
0

false
false
false

EN-US
X-NONE
X-NONE

MicrosoftInternetExplorer4

/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-qformat:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0mm 5.4pt 0mm 5.4pt;
mso-para-margin:0mm;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:11.0pt;
font-family:”Calibri”,”sans-serif”;
mso-ascii-font-family:Calibri;
mso-ascii-theme-font:minor-latin;
mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;
mso-fareast-theme-font:minor-fareast;
mso-hansi-font-family:Calibri;
mso-hansi-theme-font:minor-latin;
mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;
mso-bidi-theme-font:minor-bidi;}

Davis (1984) membagi gaya penyesuaian seorang pekerja atas gaya Fleksibel, gaya Reaktif dan gaya Aktif. Seorang pekerja fleksibel dapat bersifat toleran terhadap ketidaksesuaian antara individu dengan lingkungan kerja. Sebagai contoh, biasanya sekelompok pekerja bekerja pada ruangan yang sejuk dan nyaman. Karena sesuatu hal kondisi kerja berubah menjadi tidak nyaman. Pekerja yang fleksibel adalah pekerja yang masih bisa bekerja dengan baik karena bisa menyesuaikan diri, sedang pekerja yang tidak fleksibel segera akan terganggu hasil kerja mereka.

Dalam proses penyesuaian, seorang pekerja harus melakukan perubahan-perubahan, apakah dengan jalan merubah lingkungan kerja atau merubah dirinya sendiri. Seorang pekerja dikatakan bergaya aktif bila dia berusaha merubah lingkungan kerja, tetapi bila respon pekerja berupa merubah struktur kepribadiaannya, maka pekerja tersebut dikategorikan sebagai pekerja reaktif.