Wakhinuddin’s Weblog


BATAS LULUS
Februari 23, 2013, 2:03 am
Filed under: EVALUASI HASIL BELAJAR, EVALUASI PROGRAM DAN LEMBAGA

BATAS LULUS

(Setting Standard – Cut Off)

Metode dalam menetapkan standar batas kelulusan, yaitu contrasting-groups standard-setting method. Ada 2 versi dalam metode ini yaitu metode yang pertama method-tire versi person-focused dan versi response-focused. Versi respon-focused adalah versi yang lebih baik, hal ini dapat ditingkatkan dengan mengadopsi beberapa praktek metode angoff yang dimodifikasi.

Sudah hampir selama 30 tahun para pendidik sudah menggunakan tes criterion-referenced/tes prestasi untuk membuat pertimbangan tentang pengetahuan dan keterampilan siswa. Hal ini dimulai secara sungguh-sungguh pada tahun 1970-an dengan kemampuan yang minimum untuk melakukan perubahan. Nilai tes kemampuan yang minimum secara khusus digunakan untuk menunjukkan apakah tingkat kelulusan para siswa sekolah menengah ditingkat pengetahuan dan keterampilannya yang telah dicapai bisa diterima. Proses pengetahuan telah digunakan untuk mengelompokkan para siswa yang pintar dan yang tidak pintar. Perubahan penilaian yang berdasarkan standar dimulai pada tahun 1990-an. Banyak daerah mulai menguji para siswanya dibeberapa kelas dengan pengaturan yang baku di kelas tersebut. Standard-setting memberikan contoh penilaian nasional tentang kemajuan pada (NAEP) yang dimulai dengan penggolongan dan melaporkan nilai dengan kategori awal tahun 1990-an.

Standard-setting meliputi pengembangan standar prestasi dan batasan nilai. Standar prestasi itu adalah suatu uraian pengetahuan dan keterampilan bahwa siswa harus mendemonstrasikan untuk menunjukkan bahwa mereka menemukan sebuah tingkatan prestasi yang spesifik di dalam suatu area. Batas nilai adalah tes nilai yang memisahkan siswa yang mencapai standar prestasi dan yang tidak. Standar prestasi itu adalah konsep dan batas nilai adalah defenisi operasional dari konsep tersebut.

Banyak metode standard-setting yang telah dikembangkan, dan telah dikelompokkan baik sebagai metode test-centered atau metode examinee-centered. Metode test-centered memusatkan pada materi sebagai objek pertimbangan. Metode ini merupakan metode yang paling baik dipelajari yang telah dimodifikasi dengan metode angoff. Dengan metode ini standar prestasi dapat dikembangkan dan kemudian penilaian dapat dilakukan oleh seorang pelatih / sekelompok pelatih yang akan mengoreksi jawaban dari setiap item yang ada dalam tes / penilaian pada setiap tingkat prestasi. Penilaian itu dijumlahkan untuk masing-masing item yang dinilai oleh tim penilai dan penjumlahan adalah rata-rata ketercapaian suatu nilai yang mencapai batas nilai.

Sebaliknya metode examinee-centered berpusat pada penempuhan ujian sebagai objek pertimbangan. Metode examinee-centered ini yang paling umum adalah metode contrasting-groups dan metode borderline-group. Metode ini sudah teruji sebelumnya. Metode contrasting-groups biasanya diuraikan sebagai prosedur dimana penilaian pada standard-setting menggolongkan suatu kelompok penempuh ujian/penempuh ujian yang berkemampuan menurut ketercukupan dari pengetahuan mereka berdasarkan pada pokok materi dengan melalui tes. Batas nilai menetapkan titik yang membagi keduanya. Versi metode contrasting-groups adalah suatu prosedur person-focused. Versi metode contrasting-groups memfokuskan pada respon dalam menjawab ujian. Metode ini memusatkan pada keputusan peserta tes dalam menjawab soal. Perbedaan antara versi person-focused dan versi response- focused tidak terdapat dalam artikel sebelumnya.

Langkah-langkah utama metode itu yang telah dilaksanakan dalam set standar adalah: a. Memilih penilai dan peserta tes (penilai untuk studi person-focused atau untuk pengujiannya; b. Pelatihan untuk pengujian; c. Mengembangkan uraian dengan defenisi standar prestasi (konseptual yang membagi garis antara anak yang pintar dan yang tidak pintar; d. Membuat pertimbangan terhadap peserta ujian untuk hail ujian itu; e. Menggunakan hasil pertimbangan untuk mengkalkulasikan batas nilai. Menurut Clauser dan Sceleina. Langkah-langkah yang lain berupa a. evaluasi terhadap; b. perbandingan prosedur dari dalam metode set standar; c. Mengadakan statistik peragaan Studi Cizeky dan Hemat.

Tentang 2 versi group contrasting, versi person-focused telah umum diuraikan dan diterapkan oleh para ahli, sedangkan versi response- focused di terapkan lebih sedikit walaupun pada saat ini sudah diusahakan untuk menjadi populer bila dibandingkan dengan metode angoff yang sudah dimodifikasi. Beberapa studi membandingkan batas nilai yang dihasilkan oleh metode contrasting-groups dan batas nilai yang produksi untuk metode lain. Kita tidak bisa menetapkan suatu yang baku kecuali kita memutuskan apa yang kita inginkan. Kita harus menyediakan satu baris peningkatan, suatu variabel yang menerangkan apa yang kita cari.

siswa

Standar

Gambar 2.

Variabel ini biasanya lahir karena sebuah tes kemudian dikalibrasi dengan materi tes yang menggambarkan baris dan membantu kita untuk memutuskan nilainya, cukup banyak ukuran tes Takers menunjukkan kepada kita siapa yang nilainya bagus dan tidak bagus. Satu hal yang menjadi tolak ukur adalah siswa itu sendiri dan yang lainnya standar kita. Jika tes dimaksudkan untuk menstratifikasi tes takers, kemudian banyak standar yang perlu untuk diseting. Keputusan yang pertama dalam menetapkan standar adalah menempatkan suatu ukuran. Titik variabel perghitungan adalah penambahan. Ini memerlukan pertimbangan oleh ahli yang kualitatif. Keputusan yang kedua adalah memutuskan tingkat penguasaan. Apakah tingkat sukses terpenuh ”penambahan materi diharapkan”. Tingkat penguasaan 100% sukses menyiratkan kemampuan yang sempurna, tetapi itu tidak mungkin. 50% sukses  menunjukkan pada ukuran. 75% sukses. Yang logis di atas 90%.

Gambar 3.

Daerah kepercayaan penempatan baku, ini menandai titik akhir dimana kita dapat mempunyai 95 % kepercayaan dalam menetapkan satu arah dengan cara yang sama dalam menetapkan standar. Sepanjang daerah siswa dan daerah baku tidak tumpang tindih. Satu keputusan harus jelas ketika mereka tumpang tindih pada suatu asimetri alami ketika kita menjamin kemampuan, maka kita dapat menjamin mutu. Kita yakin dengan pengecualian siswa di atas standar, jika kita tidak yakin maka siswa tidak lewat.

 

 

 

 


Tinggalkan sebuah Komentar so far
Tinggalkan komentar



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: